Monday, June 13, 2016

Directswap untuk Pertama kalinya

Penampakan dari depan

Jadi akhir februari 2016 kemarin, gue menjadi member di salah satu web yg kurang tenar di kalangan teman-teman sepergaulan, yaitu postcrossing. Di web ini, kita bisa saling mengirim postcard dengan orang random di berbagai belahan dunia. Kebetulan, pertama kali gue ngirim itu ke Russia, dan sebagai orang awam yg masih newbie, gue menghabiskan perangko sebanyak Rp. 10.000. Kemahalan :( aslinya ga semahal itu.

Postcard gue kekirim setelah memakan waktu kurang lebih sebulan, terus gue ngirim lagi ke  Germany dan Taiwan. Postcard gue terus sampai satu bulan kemudian dengan ongkos perangko mahal yakni Rp 10.000, dan yang membuat gue sedih, gue ngga dapet postcard balasan dari random lainnya. Padahal gue udah ngirim lagi ke Turki, Latvia sama Amerika :(

Sedih, tapi untungnya postcrossing menyediakan layanan directswap. Yas! Gue mulai nyari profil orang-orang yang menerima directswap, gue kirimin email satu-satu, dan salah satu yang membalas adalah si baik hati dari Germany, namanya Stephanie.

Kita agak lama sih email-emailannya, terus akhirnya gue dan Steph sepakat buat saling ngirim postcard satu sama lain. Selagi menunggu postcard dateng, gue ngirim postcard satu lagi ke Rusia.

--

Dua bulan kemudian, masih belom dapet postcard :( sumpah ini menyedihkan. Gue akhirnya sepakat sama diri sendiri untuk stop ngirim postcard dulu sampai tahu apa yang sebenernya terjadi. Apa jangan-jangan alamat gue ga jelas (karena gue tinggal di apartemen), apa jangan-jangan disimpen ama satpam apartemen buat anaknya, apa jangan-jangan disimpen sama mbak2 kantor apartment terus disimpen buat koleksi dia, apa jangan-jangan pak posnya yang nyimpen buat dia sendiri? (sumpah gue udah panen dosa banget dengan suudzon sama banyak orang)

Akhirnya pada awal mei, penantian gue terjawab. Pas gue pulang kampus, ada surat pemberitahuan dari kantor apartemen ngasih tau kalo gue dapet surat. Surat apaan tapi? gue ga langganan sesuatu, ga punya kredit bank, ga punya sahabat pena, dan sepupu gue yg suka surat-suratan sama gue itu terakhir ngirim gue surat pas gue SMP.

Yaudah gue ambil deh suratnya di kantor, dan ternyata... 
ITU POSTCARD!
Dari Stephanie, dari Germany.

Bagaikan alay yang baru dapet layangan dari pohon, gue senyum2 balik ke unit gue. Baca tulisan yang ditulis dari Germany, baca tulisan yang ditulis pake tinta Germany, memperhatikan dengan seksama perangko dari germany, memperhatikan apa itu dilem pake lem tembak apa pake ludah, gila seneng banget gue. Untung gue ga fanatik, bisa-bisa gue bawa tidur itu postcard.

Bahagia banget, karena itu pertama kalinya gue dapet postcard dari luar negri. Gile gile. Setelah itu, dalam waktu dekat gue langsung email ke Steph, bilang makasih. Tapi sampe sejauh ini email gue belom dibales. Apa dia marah karena ga suka sama postcard gue? Apa dia sebenernya udah nerima tapi lupa bilang makasih dan ga ngabarin gue? Apa ini udah tabiat? Apa postcard gue disimpen sama pembantu rumah dia? (mulai lagi deh suudzonnya)

Pokoknya hari itu gue seneng banget. Tuh postcard sampe gue pamerin ke temen-temen kampus yang ikut nemenin gue nulis kartu pos.. bahagia itu sederhana ya?

Dear Steph, dimanapun kamu berada.
Terimakasih Postcardnya
Saya merasa seperti Travelling ke Germany melalui Postcardmu

Salam sayang :)

2 comments:

Post a Comment

 

Template by BloggerCandy.com