Thursday, July 14, 2016

Kartu Pos Datang Berduyun-duyun di Summer Holiday

Jadi, pada liburan musim panas tahun ini, gue habiskan waktu selama kurang lebih 3 bulan buat magang di salah satu perusahaan Advertising di Jakarta Selatan. Ya hitung-hitung gue sekalian pulang gitu ke rumah. 

Nah, sebelom pulang ke Jakarta, gue sempat berpikiran buat inactive in account postcrossing gue, sebenernya inactive acc itu cukup recommended karena kalo takut ga ada yg nerima surat di rumahlo pas lagi pada liburan. Tapi kalo di Indonesia kan, kartu posnya kalo ga ditaro di kotak surat depan rumah (yg sekarang jarang banget ada kotak surat depan rumah), paling diselipin di bawah pintu kan ya? Tapi apalah bedanya, alamat gue di apartemen Surabaya kan selalu ada orang kantor, dan surat-surat yg mau masuk apartemen itu selalu masuk lewat kantor, baru dikabari ke unit gue kalo gue dapet surat. Jadi niat untuk inactive acc gue urungkan.

--

Selama libur kantor, kira-kira seminggu, gue balik ke Surabaya karena rencana keluarga mau lebaran di Malang. Sesampainya di Apart, gue mendapatkan banyak selebaran kertas pemberitahuan kalo gue dapet surat, kira2 sebanyak 4 selebaran. Mau gue ambil besok paginya, tapi kantor libur sampe hari Senin. Akhirnya kebahagiaannya gue tunda sampai hari Senin.

Pas hari Senin, sebelom gue balik ke Jakarta berdua sama Kakak gue, gue menyempatkan diri ke kantor buat ambil surat. Ternyata Kartu pos kali ini datang dari berbagai negara yang Well, gue ga pernah kepikiran buat dapet dari negara-negara ini dan ga kepikiran bisa ngirim! Karena biasanya, gue dapet kocokan alamat dari postcrossing tuh rata-rata Eropa. Yang paling sering Jerman sama Rusia.

Wihii datengnya banyak! Coba ada yg kirim kartu lebaran ya?

Kartu pos kali ini datang dari berbagai negara, Dari Turki, New Zealand, Jepang, Canada, dan yang sangat spesial. Dari Iceland! Gue ga pernah kepikiran bakal dapet kartu pos dari Iceland! Gue seneng banget. Buat cerita lebih detilnya, akan gue ceritakan satu persatu di lain waktu :)

Wednesday, July 13, 2016

Perangkonya Lebih Cantik dari yang Beli

Byutipul banget pak, byutipul

Sekarang gue sedang menjalani masa magang di daerah Kebayoran Jakarta Selatan. Jauh banget bok, dari rumah gue yang berada di perbatasan antara Bekasi dan Jakarta Timur, ini aja gue masih nyetir sendiri, belom kebayang kalo musti naek bis. Hm.

Salah satu hal yang cukup membuat gue betah kerja disini adalah.. kantornya deket sama kantor pos Dharmawangsa! Yep! Jadi sembari gue berangkat kerja, pagi-paginya gue sempetin dulu mampir ke kantor pos buat ngirim kartu pos sama surat ke teman-teman diluar negeri sana. Gue suka banget kantor pos disini, dari pelayanannya sampe tukang parkirnya ramah-ramah banget!

Tadi pagi gue beli perangko dengan nominal Rp 5000,- sama Rp3000,-. Awalnya gue cuma pengen beli masing-masing 5 perangko aja sih, tapi begitu liat gambar perangko Rp 3000,- nya lagi cakep dan cantik, gue langsung memutuskan buat beli 10 biji perangko! sayang banget di kantor pos ini cuma ada perangko dengan nominal Rp 5000,- sama Rp 3000,- padahal gue butuh banget perangko Rp 2500,- :')) gue jadi harus mengeluarkan Rp 8000,- sekedar untuk mengirim postcard ke negara-negara di Asia.

Semudah itu gue untuk dihasut menghabiskan uang untuk beli perangko... padahal ujung2nya buat orang lain juga perangkonya. Tapi kece aja gitu kalo ngasih perangko bagus ke temen-temen luar negeri, kan sekalian promosi Indonesia juga :)

Postcard dari (Negaranya) van Persie

Setelah gue mendapatkan postcard dari Prancis, sok atuh langsung gue registerin tuh postcard di Postcrossing biar kece. Sore itu, gue emang lagi ada rencana buat bantuin abang ngerjain clay modelnya. Masih sumringah dapet kartu pos dari Prancis, gue masih main-mainin profil postcrossing gue.

Hingga tiba-tiba datang email dari sesama pengguna postcrossing.

Sebetulnya 33 hari itu masih terbilang "baru". Pertama gue ngirim ke Rusia, kartu yg gue kirim memakan waktu sekitar 2 bulan buat sampe ke tempat tujuan. Padahal perangko yang gue pake melebihi tarif, yaitu 10rb.

Akhirnya gue register aja itu postcard, berbuat baik toh nantinya akan dibalas baik kan. Walaupun gue belom mendapat kartu pos dari si pengirim, tapi apa salahnya gue register? Setelah di register, muncul gambar postcardnya, sayang banget jadi ga kejutan gitu :( Kartu pos kali ini dikirim oleh Anne dari Holland, Belanda.

Setelah gue confirm, gue kirim pesan ke si pengirim kalo udah gue register postcardnya, gapapa gue bakal masih sabar menanti datangnya kartu pos itu kok :') ga lama kemudian, malemnya pas lagi drive thru KFC, gue dapet email lagi dari dia yg isinya berterimakasih banget udah gue register, padahal postcardnya belom sampe. Dia janji kalo postcardnya ga dateng2, dia bakal ngirim postcard lagi. Dia bilang gue baik banget mau register postcardnya.

Padahal gitu doang :( yang baik dia kali mau ngirim kartu pos lagi..

--


Cekidot penampakan kartu pos dari Holland

Gue suka banget sama kartu pos macem gini, penuh cerita. Dia jelasin ini gambar apa, itu yg diperangko tentang apa, pokoknya kartu pos dengan banyak cerita gini nih yang gue suka. Pengennya sih directswap terus minta tanda tangan van Persie, tapi sekarang dia kan lagi di Turki ya? :(

Salah satu keunggulan postcrossing itu orang-orangnya ramah, jadi enak mau komunikasi. Dan kebanyakan mereka ga rewel-rewel, mau postcard apapun. Asik kan?

Carte Postale Inattendue!! (Unexpected Postcard)

Sekitar bulan mei, sekiranya udah 3 kartu pos yang datang ke apartemen gue. Sore itu, pulang kuliah lagi capek, lepek, kumus dan lagi jelek-jeleknya (emang pernah cantik?) gue masuk ke apartemen gue sambil nenteng peralatan kuliah yg printilan dan bikin rempong.

Pas gue buka pintu, tiba-tiba di lantai ada selebaran pemberitahuan kalo ada surat yg tiba pada hari itu buat gue. Surat apaan lagi nih? Perasaan yg kemaren2 gue directswap udah pada nyampe postcardnya. Setengah-setengah GR, gue tempel selebaran itu di kulkas, karena kantor sore itu udah tutup.

--

Besok paginya, gue bangun buat sarapan bareng abang. Sebelom berangkat sarapan dan manasin mobil, gue ambil surat dulu di kantor apartemen gue. Sambil bertanya-tanya dalam hati sembari menunggu mbak2 resepsionis mencari surat gue, gue berpikir siapa yg ngirim gue surat? jangan-jangan tagihan bank atau kartu kredit? Tapi gue kan ga punya kartu kredit :(

"Ini mbak Zahira suratnya"
ternyata mbak2 resepsionis ngasih gue.. kartu pos.
Tapi dari siapa?

Gue baca baik-baik, ternyata kartu pos dari Random, dari postcrossing, soalnya ada postcard IDnya. Ternyata, postcard itu dikirim dari Prancis. Prancis sodara-sodara!!! Negara yang someday gue pengen banget kuliah disitu :"))

Penampakan bagian depan postcard

Namanya Ildikoo, dari Prancis. Setelah membaca profil gue yg bertuliskan kalo gue bisa berbahasa Prancis sedikit-sedikit, dia nulis pake bahasa Prancis yg cukup mudah dipahami. Intinya dia itu guru di suatu sekolah, dan dia punya beberapa murid gitu. Asik banget, serasa diajarin bahasa Prancis langsung sama nativenya!! Ini adalah pertama kalinya gue dapet postcard random melalui postcrossing. Berasa kaya doa yg dijawab deh.

Tadinya mau gue kirimin postcard dan gue ajakin directswap, tapi di profilnya dia ga nerima directswap :( padahal lumayan tuh kalo bisa diajakin ngomong Prancis sedikit-sedikit, kan mayan praktek langsung sama bulenya (ga langsung sih, tersurat)

Dear Ildikoo,
Merci Beaucop for your postcard!

Tuesday, July 12, 2016

Perks of Punya Teman yang Lagi Study Exchange :)

Temen gue, anak Malang, namanya Sarah Aghnia Husna. Panggil aja Sarah, Sarkonah, atao panggilan sayang gue sih dek Sar. Kira2 sekitar bulan Desember awal2 semester 5 kemarin, dia ikut program study exchange ke Thailand dan kerennya, dia dapet beasiswa. Dia bakal exchange selama kurang lebih 4 bulanan kalo ga salah (pokoknya selama satu semester).

Ngelihat kartu pos yg gue dapet dan gue kirim via facebook, dia ngajakin gue buat tukeran postcard juga. Tentu saja tawaran baik hati dari teman harus kita terima dengan baik hati juga. Akhirnya, dia ngirim gue kartu pos bergambar Landscape Thailand, dan kartu pos ini tiba sekitar satu bulan setelahnya.




cekidot penampakan kartu pos aseli Thailand!

Gue sebetulnya juga mengirimkan kartu pos buatan sendiri bergambar Alice in Wonderland, tapi sangat disayangka sodara-sodara, kartu posnya tak kunjung sampai hingga akhirnya Sarah kembali ke tanah air. Tadinya mau gue kirimin kartu lebaran sebagai pengganti, tapi kartu lebaran sekarang kurang bagus dan mahal :( perasaan dulu banyak yg lucu2 dan murah. Wait, dulu itu kira-kira jaman gue SD, berarti 10 tahun yg lalu lebih dong? Pengaruh dollar naik sangat kejam, saudara-saudara.

Pokoknya setiap ada temen yg lagi liburan, exchange, kuliah, atau bahkan tinggal di luar negri, jangan lewatin kesempatan buat minta dikirimin kartu pos ya! Kalo bisa, minta ditulisin suatu pesan sama perangko, biar jadi Totally worth it, trust me :) ini temen2 di kampus sampe senior dan junior banyak yg ngiri lho pengen postcard swap juga, hehe.

Datang dari Eropa atau Asia?

Waktu awal2 gue postcrossing dan masih newbie (sekarang juga newbie sih), gue mendapat email random dari seorang penduduk Turki, namanya Ozge. Dia suddenly memperkenalkan diri dan menawarkan kalo dia pingin ngirim postcard ke gue. Bae banget nih orang ga ada angin ga ada ujan tau2 mau ngirim kartu pos ke gue yang belum ngerti apa2 ini :' terharu.

Tawaran baik itu gue terima dengan senang hati dan gembira. Terus dia minta gue kirimin kartu pos juga. Tentu saja dengan senang hati gue kirimin kartu pos juga ke dia.

Gue termasuk orang yang tidak terlalu mempermasalahkan sih sama gambar kartu posnya apa. Bahkan, untuk hal ga sopan seperti ngirim kartu pos gratisan (atau advertising, biasanya dapet dari merek2 baru yg lagi promosi), gue juga ga masalah. Kartu pos polosan gue juga oke, yg gue pentingin adalah isi cerita dalam kartupos itu dan tentu saja perangko :) makanya gue pribadi rada jarang beli kartu pos yg lucu2 dan unik2, paling banter Indonesia Maps, atau landscape and culture photography yang bisa anda dapatkan dengan mudah di toko buku terdekat, juga satu set kartu pos dengan foto2 laut gitu..

Kebetulan waktu mau kirim kartu pos ke Ozge, gue adanya kartu pos Alice in Wonderland buatan gue sendiri sama kartu pos Culture gambar penari bali. Dari namanya, gue berasumsi bahwa Ozge ini cowok, akhirnya gue kirim kartu pos dengan gambar Bali Dancer itu.

--

Sebulan berlalu, kartu pos Ozge datang berbarengan dengan kartu pos dari Thailand yg dikirim Sarah pas lagi pertukaran pelajar. Ozge ngirim kartu pos dengan banyak perangko, gambar ilustrasi ber kerlap-kerlip dan penuh stiker. Karena kepo, gue nyari nama dia di facebook dan menemukan profil seorang wanita cantik.. oh my GAWD.

Ternyata Ozge adalah seorang mahasiswi (atau lulusan? gue kurang mendalami) jurusan arsitektur Interior di Turki, dia suka banget hello kity. Terus, dia suka tuker2an magnet dan cindermata lainnya dari pos juga. Dia baik banget deh orangnya, dan juga, ugh, cantik sumpah.

Terus dia sedih pas gue kabarin kalo postcardnya udah sampe, karena postcard gue belum tiba di tangan dia :( nih tiap ada yg beginian nih bikin panik, karena gue jd ngerasa berhutang. Gue akhirnya ngajak tukeran postcard lagi, dan kali ini dia ngajakin gue buat milih postcard, ga random. Kalo kemarin karena gue baru kenalan, gue kirim random. Sekarang, gue dikasi kebebasan buat milih mau kartupos apa. Sayangnya gue gapunya hello kity, tapi alhamdulillah gue masih punya kartu pos maps Bandung (yg mahal.. aslinya mau gue jadiin koleksi nih padahal, tp gapapa deh gue ikhlasin) dan akhirnya gue kirim lagi tuh kartu pos ke dia.

Dia ngirim kartu pos pada hari senin, dan gue lagi-lagi telat ngirim karena hectic UAS. Tapi Alhamdulillah Ozge ga marah dan bilang "no problem" pas gue minta maaf karena telat ngirim kartu pos. Orang cantik dan Baik itu emang keberkahan hidup. Dia nawarin tukeran magnet kulkas juga sebetulnya, tp gue gapunya magnet kulkas yg Indonesia banget, akhirnya gue tolak dengan halus dengan bilang "yes, maybe someday... I'll let you know ASAP!" :)

--

Tidak lama kemudian, dia ngepost di Instagramnya kalau kartu pos yg gue kirim udah sampai. Ternyata, hasil foto dia soal kartu pos gue ga jelek2 amat sih. Gue minta maaf soalnya waktu itu gue gatau kalo dia sukanya Hello Kitty, tp katanya "It's okay, I like it.!" kata-kata seperti itu dengan sederhana membuat diri ini serasa disirami air kembang lho, saudara-saudara..

Dear Ozge, thank you for your nice postcards!

Monday, June 13, 2016

Directswap untuk Pertama kalinya

Penampakan dari depan

Jadi akhir februari 2016 kemarin, gue menjadi member di salah satu web yg kurang tenar di kalangan teman-teman sepergaulan, yaitu postcrossing. Di web ini, kita bisa saling mengirim postcard dengan orang random di berbagai belahan dunia. Kebetulan, pertama kali gue ngirim itu ke Russia, dan sebagai orang awam yg masih newbie, gue menghabiskan perangko sebanyak Rp. 10.000. Kemahalan :( aslinya ga semahal itu.

Postcard gue kekirim setelah memakan waktu kurang lebih sebulan, terus gue ngirim lagi ke  Germany dan Taiwan. Postcard gue terus sampai satu bulan kemudian dengan ongkos perangko mahal yakni Rp 10.000, dan yang membuat gue sedih, gue ngga dapet postcard balasan dari random lainnya. Padahal gue udah ngirim lagi ke Turki, Latvia sama Amerika :(

Sedih, tapi untungnya postcrossing menyediakan layanan directswap. Yas! Gue mulai nyari profil orang-orang yang menerima directswap, gue kirimin email satu-satu, dan salah satu yang membalas adalah si baik hati dari Germany, namanya Stephanie.

Kita agak lama sih email-emailannya, terus akhirnya gue dan Steph sepakat buat saling ngirim postcard satu sama lain. Selagi menunggu postcard dateng, gue ngirim postcard satu lagi ke Rusia.

--

Dua bulan kemudian, masih belom dapet postcard :( sumpah ini menyedihkan. Gue akhirnya sepakat sama diri sendiri untuk stop ngirim postcard dulu sampai tahu apa yang sebenernya terjadi. Apa jangan-jangan alamat gue ga jelas (karena gue tinggal di apartemen), apa jangan-jangan disimpen ama satpam apartemen buat anaknya, apa jangan-jangan disimpen sama mbak2 kantor apartment terus disimpen buat koleksi dia, apa jangan-jangan pak posnya yang nyimpen buat dia sendiri? (sumpah gue udah panen dosa banget dengan suudzon sama banyak orang)

Akhirnya pada awal mei, penantian gue terjawab. Pas gue pulang kampus, ada surat pemberitahuan dari kantor apartemen ngasih tau kalo gue dapet surat. Surat apaan tapi? gue ga langganan sesuatu, ga punya kredit bank, ga punya sahabat pena, dan sepupu gue yg suka surat-suratan sama gue itu terakhir ngirim gue surat pas gue SMP.

Yaudah gue ambil deh suratnya di kantor, dan ternyata... 
ITU POSTCARD!
Dari Stephanie, dari Germany.

Bagaikan alay yang baru dapet layangan dari pohon, gue senyum2 balik ke unit gue. Baca tulisan yang ditulis dari Germany, baca tulisan yang ditulis pake tinta Germany, memperhatikan dengan seksama perangko dari germany, memperhatikan apa itu dilem pake lem tembak apa pake ludah, gila seneng banget gue. Untung gue ga fanatik, bisa-bisa gue bawa tidur itu postcard.

Bahagia banget, karena itu pertama kalinya gue dapet postcard dari luar negri. Gile gile. Setelah itu, dalam waktu dekat gue langsung email ke Steph, bilang makasih. Tapi sampe sejauh ini email gue belom dibales. Apa dia marah karena ga suka sama postcard gue? Apa dia sebenernya udah nerima tapi lupa bilang makasih dan ga ngabarin gue? Apa ini udah tabiat? Apa postcard gue disimpen sama pembantu rumah dia? (mulai lagi deh suudzonnya)

Pokoknya hari itu gue seneng banget. Tuh postcard sampe gue pamerin ke temen-temen kampus yang ikut nemenin gue nulis kartu pos.. bahagia itu sederhana ya?

Dear Steph, dimanapun kamu berada.
Terimakasih Postcardnya
Saya merasa seperti Travelling ke Germany melalui Postcardmu

Salam sayang :)

 

Template by BloggerCandy.com